Info Baru Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

cara+membaca+jangka+sorong
Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong Jangka sorong merupakan alat ukur yang paling akurat dalam mengukur ukuran sebuah benda dengan tingkat ketelitian hingga 0,01 mm. Alat ini mampu mengukur panjang, ketebalan, diameter dalam, diameter luar, dan kedalaman lubang. Oleh sebab itu, dengan melihat pentingnya sebuah alat ukur yang memiliki banyak fungsi pengukuran, penting bagi kita untuk mengetahui cara menggunakan dan membaca jangka sorong tersebut.

Alat ukur jangka sorong ini pada umumnya digunakan di bidang ilmu tehnik. Biasanya dapat dijumpai di bengkel, sekolah tehnik, dan pabrik-pabrik industri. Alat ini dipakai mulai dari perhitungan desain, pengecekan proses pembuatan dan pengukuran hasil akhir. Selain itu, jangka sorong ini juga sering digunakan untuk membaca ukuran sebuah benda ketika akan melakukan penggantian. Misalnya penggantian suku cadang motor dan mobil.

Banyak yang menyukai mengukur menggunakan jangka sorong dibandingkan dengan alat ukur seperti mistar atau penggaris. Meskipun sama-sama alat ukur, namun alat ini dapat membaca dengan tingkat presisi dan akurasi yang lebih tinggi dari alat ukur lainnya. Selain itu, alat ini memiliki garis-garis skala pengukuran yang jelas dan mudah dibaca.

Jenis – Jenis Jangka Sorong

cara+membaca+jangka+sorong
Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

Berdasarkan kecanggihan membaca hasil pengukurannya, jangka sorong terbagi menjadi tiga jenis. Yaitu jangka sorong manual, jangka sorong analog, dan jangka sorong digital.

1. Jangka Sorong Manual, adalah jenis jangka sorong yang cara membaca hasil pengukurannya dengan cara manual. Yaitu dengan menjumlahkan skala utama dan skala vernier (nonius) yang tertera pada badan jangka sorong.

2. Jangka Sorong Analog, merupakan jenis yang dilengkapi dengan adanya indikator analog untuk membaca hasil pengukuran. Sehingga, jenis ini sangat mudah digunakan untuk meluhat hasil pengukurannya.

3. Jangka Sorong Digital, lebih memanjakan penggunaanya. Karena dilengkapi dengan layar digital yang mampu membaca hasil pengukuran dengan akurat. Namun, kelemahan dari jangka sorong digital ini rawan rusak jika terjatuh.

Bagian – Bagian Jangka Sorong

Bagian-bagian utama jangka sorong yaitu rahang tetap dan rahang geser. Rahang tetap merupakan batang utama yang terdapat garis-garis dan angka skala utama yang digunakan untuk pengukuran dalam satuan mm dan inchi. Sedangkan rahang geser merupakan bagian yang digeser ketika melakukan pengukuran panjang mau pun kedalaman. Pada rahang geser ini juga terdapat garis dan angka vernier (nonius) untuk menentukaan nilai fraksi pengukuran. Untuk lebih jelasnya, silahkan lihat gambar jangka sorong di bawah ini.

1. Rahang Atas (Rahang Dalam)

Rahang atas terdiri dari sebuah rahang tetap dan rahan geser. Rahang atas tersebut digunakan untuk mengukur diameter dalam pada sebuah benda. Misalanya mengukur diameter dalam bearing atau pipa.

2. Rahang Bawah (Rahang Luar)

Rahang bawah juga terdiri dari sebuah rahang tetap dan rahang geser, namun memiliki fungsi yang berbeda. Rahang bawah ini digunakan untuk pengukuran panjang, diameter luar, dan ketebalan sebuah benda. Misalnya untuk mengukur panjang baut, mengukur diameter kruk as, dan mengukur ketebalan plat besi.

3. Pengunci

Pengunci merupakan sebuah baut yang tertanam pada rahan geser yang digunakan untuk mengunci pergerakan rahang geser ketika melakukan pengukuran. Tujuan mengunci rahang geser tersebut yaitu agar tidak berubah posisi ketika membaca hasil pengukuran.

4. Skala Utama

Ukuran skala pada jangka sorong memiliki dua satuan, yaitu satuan mm (matric scale) dan satuan inci (imperial scale). Kedua satuan tersebut digunakan untuk membaca hasil pengukuran tergantung dari masing-masing ukuran utama yang digunakan.

5. Skala Vernier (Nonius)

Skala vernier merupakan angka yang digunakan untuk menentukan pengukuran fraksi. Panjang 10 skala vernier ini adalah 9 mm. Sehinga jarang antara garis skala vernier yang satu dengan yang lainnya yaitu 0,9 mm.

6. Batang Pengukur Kedalaman (Depth Probe)

Depth probe ini terletak di bagian ujung jangka sorong. Batang ini gunakan untuk mengukur kedalaman lubang suatu benda. Yaitu dengan cara menggeser rahang geser, maka batang pengukur kedalaman tersebut akan keluar sampai dasar lubang yang diukur.

Cara Menggunakan Jangka Sorong

Sebelum menggunakan jangka sorong, sebaiknya periksa dahulu apakah jangka sorong tersebut masih berfungsi dengan baik atau tidak. Yaitu dengan cara merapatkan antara rahang tetap dan rahang geser. Jika dalam posisi rapat skala utama dan skala vernier menunjukan tepat diangka 0 (nol), maka tandanya jangka sorong masih bagus. Dan langkah-langkah cara menggunakan jangka sorong adalah sebagai berikut.

1. Untuk mengukur panjang, ketebalan, atau diameter luar sebuah benda, gunakanlah rahang bawah. Yaitu dengan cara mengendurkan baut penguncinya terlebih dahulu. Kemudian buka rahang dengan menggeser rahang geser dan letakan benda yang akan diukur diantara kedua rahang. Setelah itu, rapatkan kembali kedua rahang hingga menempel pada sisi-sisi benda yang diukur dan kunci dengan baut pengunci. Dan bacalah hasil pengukurannya.

cara+membaca+jangka+sorong
Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

2. Jika akan mengukur diameter dalam, gunakanlah rahang atas. Caranya yaitu dengan mengendorkan baut pengunci terlebih dahulu, kemudian rapatkan kedua rahang. Masukan rahang pada diameerlubang yang akan diukur, kemudian renggangkan kedua rahang hingga menempel pada sisi-sisi benda yang diukur dan kunci baut penguncinya. Kemudian baca hasilnya pada batang jangka sorong.

cara+membaca+jangka+sorong
Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

3. Sedangkan untuk mengukur kedalaman lubang, gunakanlah depth probe. Yaitu dengan cara mengendurkan baut pengunci terlebih dahulu. kemudian tempatkan ujung batang jangka sorong di tepi lubang yang akan diukur. Setelah itu, masukan batang pengukur ke dalam lubang dengan cara menggerser rahang sampai menyentuh dasar lubang, kemudian kunci baut penguncinya dan baca hasil pengukurannya.

cara+membaca+jangka+sorong
Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

Cara Membaca Jangka Sorong

Setelah mengetahui langkah-langkah cara mengukur dengan menggunakan jangka sorong, kita juga harus dapat membaca hasil pengukurannya dengan benar. Untuk membaca hasil pengukuran tersebut, ada dua tahap yang harus diperhatikan, yaitu membaca skala utama dan skala vernier. Langkah pertama yaitu kita harus menentukan angka pada skala utama yang jaraknya paling dekat di sebelah kiri dari angka 0 (nol) pada skala vernier.

Setelah menentukan skala utama, lanjutkan ke langkah kedua yaitu melihat ke skala vernier. Temukan garis yang tepat terhubung lurus di antara garis-garis skala utama dan skala vernier untuk menentukan hasil pengukuran fraksa. Jika langkah pertama dan kedua telah berhasil dibaca, jumlahkan antara skala utama dan skala vernier. Dan itulah hasil pengukuran dengan menggunakan jangka sorong.

Untuk lebih jelasnya, silahkan perhatikan contoh berikut ini.

cara+membaca+jangka+sorong
Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong

Gambar di atas menunjukan skala utama yang paling dekat dengan angka 0 (nol) pada skala vernier yaitu 14 mm. Kemudian lihat garis-garis antara skala utama dan skala vernier, yang bertemu paling lurus yaitu di angka 4 (0,4 mm) pada skala vernier. Jadi hasil pengukuran benda pada gambar di atas adalah 14 + 0,4 = 14,4 mm. Gimana, mudah kan caranya?

Demikianlah pembahasan mengenai Cara Menggunakan Dan Membaca Jangka Sorong. Semoga bermanfaat dan silahkan share agar yang belum bisa menggunakan jangka sorong dapat memakai dan membacanya dengan benar. Terima kasih.

Share :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *