Home » Info Baru » Jenis-Jenis Kompresor Angin

Jenis-Jenis Kompresor Angin

jenis+jenis+kompresor+angin
Jenis-Jenis Kompresor Angin

Jenis-Jenis Kompresor Angin – Kompresor adalah sebuah alat mekanik yang berfungsi untuk meningkatkan tekanan angin dengan cara memampatkannya yang kemudian disimpan di dalam tabung. Pada artikel ini akan dibahas tentang apa saja jenis-jenis kompresor angin beserta gambar dan penjelasannya.

Pada umumnya, kompresor diklarifikasikan menjadi dua jenis, yaitu dinamic compressor dan positive displacement compressor. Dinamic compressor tediri meliputi kompresor aksial, sentrifugal, dan ejector. Sedangkan positive displacement compressor yang terdiri dari kompresor rotary (putar) dan reciprocating (piston).

Berdasarkan sumber penggeraknya, kompresor terdiri menjadi dua jenis. Yaitu kompresor listrik dan kompresor mesin. Kompresor listrik menggunakan elektromotor sebagai sumber penggeraknya. Sedangkan kompresor mesin merupakan kompresor yang digerakan oleh mesin bensin atau mesin diesel.

Kompresor memiliki peranan yang sangat penting. Banyak peralatan rumah tangga yang memanfaatkan fungsi kompresor, seperti kulkas, AC, dan pompa angin. Alat ini juga banyak dipakai untuk membantu pekerjaan, seperi pengecetan, bengkel servis, serta alat-alat industri yang membutuhkan tekanan angin untuk mengoperasikannya.

Jenis-Jenis Kompresor Dan Penjelasannya

Berikut merupakan jenis-jenis kompresor yang perlu kita ketahui.

1. Kompresor Aksial

jenis+jenis+kompresor+angin
Kompresor Aksial

Kompresor aksial adalah kompresor yang menggunakan beberapa kipas yang berputar untuk menekan udara yang arah alirannya secara aksila (sejajar) dengan sumbu rotor. Udara yang masuk ke dalam kompresor aksial ini akan keluar dengan cepat dan bertekanan tinggi. Penggunaan jenis kompresor ini biasanya digunakan pada pesawat jet dan kapal cepat.

Baca Juga :  Perawatan Dan Penggantian Busi Yang Benar

2. Kompresor Sentrifugal

jenis+jenis+kompresor+angin
Kompresor Sentrifugal

Kompresor sentrifugal merupakan jenis kompresor yang memanfaatkan gaya sentrigual untuk menekan aliran angin. Kompresor ini menggunakan impeller untuk meningkatkan tekanan udara. Kompresor jenis ini biasanya digunakan untuk memindahkan aliran udara berkapasitas besar yang membutuhkan percepatan.

3. Kompresor Ejector

jenis+jenis+kompresor+angin
Kompresor Ejector

Kompresor ejector adalah jenis kompresor yang memanfaatkan sebuah nozzle untuk meningkatkan aliran udara yang menyebabkan timbulnya daya vakum. Udara yang terpancar pada nozzle akan berubah menjadi tekanan tinggi, sehingga tidak dapat terkondensasikan pada tempat-tempat di sekitar vakum. Masuknya udara ke pipa pemacar menjadikan tekanannya meningkat lebih tinggi dibanding sebelum udara masuk ke nozzle.

4. Kompresor Putar (Rotary)

jenis+jenis+kompresor+angin
Kompresor Rotary

Kompresor rotary merupaka jenis kompresor yang menggunakan sepasang scew yang berputar untuk menekan udara yang masuk di dalam silinder. Kompresor jenis ini memiliki suara dan getaran yang halus dibandingkan dengan lainnnya. Kompresor jenis ini memakan sistem valve yang digunakan untuk memindahkan udara yang dimampatkan.

5. kompresor Piston

jenis+jenis+kompresor+angin
Kompresor Piston

Kompresor piston menggunakan piston yang berada di dalam silinder untuk membuat kompresi udara. Sehingga udara yang dikompresikan menjadi bertekanan tinggi. Kompresor jenis ini membutuhkan oli pelumas untuk melumasi kruk as dan dan batang piston yang berputar. Sehingga, peranan minyak pelumas tersebut sangat penting pada kompresor jenis ini.

Demikianlah pembahasan mengenai jenis-jenis kompresor beserta gambar dan penjelasannya masing-masing. Semoga bermanfaat.

Baca Juga :  Cara Kerja Pompa Air Otomatis Beserta Bagian-Bagiannya

Artikel Terkait :

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top